Thu. Sep 29th, 2022

paso-odepa – Informasi American Sports Organization

paso-odepa – Memberikan berita informasi pan American Sports Organization terbaru

USA Men Reli Dari 21 Poin Untuk Memenangkan Medali Perunggu Pan American Games

4 min read

USA Men Reli Dari 21 Poin Untuk Memenangkan Medali Perunggu Pan American GamesSetelah menempatkan diri di lubang besar, Tim Basket Putra Pan American Games AS (3-2) bangkit dari defisit 21 poin di kuarter ketiga untuk mengklaim kemenangan 87-82 atas Republik Dominika (1-4) dan raih medali perunggu Sabtu di Toronto, Kanada.

USA Men Reli Dari 21 Poin Untuk Memenangkan Medali Perunggu Pan American Games

paso-odepa – “Itu salah satu yang saya akan ingat untuk sementara waktu,” kata Damien Wilkins (Indios de Mayagüez, Puerto Rico/Orlando, Florida) dari comeback. “Itulah masalahnya. Kami keluar, dan kami menembak diri kami sendiri di kaki hampir sepanjang permainan, hanya membuatorang bodohbermain setelahorang bodohbermain. Dan kemudian kami bertengkar. Kami hanya terus berjuang.

“Itulah satu hal yang membuat saya terinspirasi oleh tim ini kami memiliki banyak orang yang tidak ingin berhenti. Kami bisa saja mengemasnya. Di kuarter ketiga saat kami tertinggal 21, kami bisa saja menyerah, tapi kami tidak melakukannya. Kami terus berjuang, dan kami keluar dengan kemenangan.”

Guard Bobby Brown (Dongguan Leopards, China/Los Angeles, California) memimpin AS dengan 19 poin, Wilkins menambahkan 18, Taurean Waller-Prince (Baylor/San Antonio, Texas) mencetak 12 poin dan tertinggi tim tujuh rebound, sementara Ron Baker (Wichita State/Scott City, Kan.) dan Denzel Valentine (Michigan State/Lansing, Mich.) masing-masing menghasilkan 11 poin.

Baca juga : Peningkatan kepercayaan diri bagi Pemimpin Wanita Olahraga Pan-Amerika

Bermain 14 jam setelah menderita kekalahan yang memilukan dari tuan rumah Kanada dan melihat harapan medali emasnya pupus, AS lamban dan tidak sinkron untuk dua setengah perempat pertama permainan saat Republik Dominika membangun keunggulan 21 poin dan tampak seolah-olah sedang dalam perjalanan untuk mengklaim medali perunggu.

“Itu tidak terlihat bagus. Kami menunggu sampai punggung kami terjepit dengan kuat ke dinding pepatah, dan kemudian kami merespons, ”kata pelatih kepala AS dan Universitas Gonzaga, Mark Few . “Namun, selama itu, Ron Baker hanya bermain-main, dan saya pikir hal itu membuat kami tetap hidup.

“Dan kemudian Bobby (Brown) maju, dan Damien (Wilkins) memainkan beberapa permainan besar, semuanya — Taurean (Waller-Prince) membuat kami maju dan melepaskan beberapa bola. Kami baru saja mulai menjadi jauh lebih proaktif, ”tambahnya.

Tertinggal 63-42 dengan waktu tersisa 4:29 di kuarter ketiga, AS terus berjuang dan perlahan membalikkan momentum dan merayap kembali ke permainan. Pada akhirnya mengungguli Republik Dominika 45-19 selama 14:29 akhir pertandingan, AS meraih kemenangan 87-82 yang mustahil.

Itu adalahke atas bukitpertempuran untuk Amerika Serikat langsung dari ujung pembukaan.

Tertinggal 26-15 setelah kuarter pertama, Amerika membutuhkan lemparan tiga angka Wilkins dengan 22 detik tersisa di kuarter kedua untuk hanya tertinggal 48-35 saat turun minum.

Kuarter ketiga menampilkan Dominika yang menenggelamkan empat angka 3, dan yang terakhir mendorong keunggulan mereka menjadi 66-47 dengan waktu tersisa 2:30 di kuarter ketiga.

Meningkatkan tekanan defensif dan masuk ke transisi, AS mulai bergulir dan setelah mengungguli lawannya 12-2 untuk mengakhiri bait ketiga, hanya tertinggal 68-59 menuju periode terakhir.

Orang-orang Amerika yang diberi energi kembali mempertahankan kecepatan panik dan menghitung 19-7menyemburuntuk membantu AS memimpin pertandingan pertama, 78-75 dengan sisa waktu 4:03 dalam kontes. Poin lampu hijau datang melalui permainan cepat oleh Wilkins, yang mengalahkan pemain Republik Dominika dengan bola lepas di backcourt, masuk dan mencetak gol dan dilanggar. Mengonversi lemparan bebas, AS memimpin 78-75.

Republik Dominika tampaknya telah membalikkan reli AS ketika mencetak golenam berturut-turutpoin untuk mendapatkan kembali kontrol, 81-78, dengan 2:26 untuk bermain.

Prince membuat hanya 3 dari kontes untuk mengikat permainan di 81 dengan waktu tersisa 1:56, dan Wilkins, veteran AS berusia 35 tahun, meraih Brown yang meleset dan mencetak gol.taruh kembaliuntuk memberi AS keunggulan 83-81 dengan waktu 1:04.

“Pelatih telah berkhotbah, ‘pergi ke kaca ofensif,’ sepanjang turnamen, dan dia mengatakan di situlah kami benar-benar dapat memanfaatkan tim. Saya mencoba melakukan itu sepanjang minggu. Saya tidak mendapatkan banyak malam ini, tetapi Anda terus mengejar, terus mengejar, akhirnya satu akan jatuh kepada Anda, dan itulah yang terjadi, ”kata Wilkins.

Juan Garcia masuk ke garis pelanggaran karenaRepublik Dominikadan setelah melakukan salah satu dari dua percobaan amalnya, skornya adalah 83-82 dengan 58 detik tersisa.

Brown mendorong keunggulan AS menjadi 85-82 dengan 25,7 detik tersisa dengan pelari, dan lemparan tiga angka denganRepublik Dominikaberada di luar target. Pangeran mengamankan rebound dan dilanggar dengan 9,6 detik untuk bermain. Prince dengan tenang membuat kedua lemparan bebas untuk menyegel kemenangan comeback luar biasa 87-82 AS.

“Rasanya luar biasa bagi saya,” kata Wilkins tentang memenangkan medali perunggu. “Saya katakan sebelumnya saya merasa ini adalah medali emas bagi saya. Orang bisa mengatakan apa yang mereka inginkan, tapi saya tidak pernah memakai jersey USA. Saya belum pernah berkompetisi di turnamen seperti ini. Saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk memenangkan medali. Jadi, bagi saya, ini berarti segalanya.”

Dalam pertempuran di papan, AS mengalahkan Republik Dominika 35-32, 15 rebound AS bersifat ofensif dan menghasilkan19 detikpoin kesempatan.

AS membuat 44,1 persen tembakannya keren, dan sementaraRepublik Dominikatembakan 48,3 persen untuk permainan, pertahanan AS memaksa Dominika menjadi hanya 37,0 persen tembakan di babak kedua.

Amerika Serikat kekurangan tenaga dalam permainan karena Keith Langford (UNICS Kazan, Russia/Fort Worth, Texas) dan Anthony Randolph (Lokomotiv-Kuban, Russia/ Pasadena, California) cedera.sebuahtidak bisa bermain.

Sedikit yang membantu Tim Basket Pria Pan Amerika AS tahun 2015 adalah Tad Boyle dari Universitas Colorado dan pelatih lama NBA Mike Brown .

Secara keseluruhan, Amerika kini telah mengumpulkan rekor menang-kalah sepanjang masa 90-17 dan merebut delapan medali emas, tiga perakmedalidan tiga medali perunggu.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.