Thu. Sep 29th, 2022

paso-odepa – Informasi American Sports Organization

paso-odepa – Memberikan berita informasi pan American Sports Organization terbaru

Tim Putra AS Dorong Persiapan Untuk Pan American Games

4 min read

Tim Putra AS Dorong Persiapan Untuk Pan American GamesPerjalanan yang panjang dalam waktu yang singkat bagi tim putra AS dalam hal persiapannya menjelang US Pan American Games 2015 di Toronto, Kanada.

Tim Putra AS Dorong Persiapan Untuk Pan American Games

paso-odepa – “Kami telah membuat banyak kemajuan sejak Colorado Springs, tetapi sebagai pelatih yang berasal dari jajaran perguruan tinggi, Anda merasa ingin dapat menggunakan 10 latihan lagi hanya untuk mencakup setiap detail,” akui pelatih kepala AS Mark Sedikit .

Baca juga : USA Men Reli Dari 21 Poin Untuk Memenangkan Medali Perunggu Pan American Games

AS, bersama dengan Brasil, Puerto Riko, dan Venezuela, masuk ke Grup A untuk babak penyisihan, sementara Argentina, tuan rumah Kanada, Republik Dominika, dan Meksiko berada di Grup B.

Format kompetisi meminta setiap tim untuk memainkan tiga tim lainnya di babak penyisihan grup. Dua tim teratas di masing-masing grup akan melaju ke babak semifinal perolehan medali pada 24 Juli. Perebutan medali emas dan medali perunggu akan digelar pada 25 Juli.

Amerika Serikat membuka pertandingan pendahuluan hari ini menghadapi Venezuela (pukul 9 malam EDT), kemudian pada 22 Juli melawan Puerto Rico (pukul 9 malam EDT), dan Amerika mengakhiri pertandingan pendahuluan melawan Brasil pada 23 Juli (9 malam EDT). Semua pertandingan AS disiarkan di ESPN2 dan ESPN3.

Itu adalah jadwal lima pertandingan yang sangat ambisius dalam lima hari.

“Format khusus ini sangat sukses dan cepat,” kata Sedikit. “Pada akhirnya, ini tentang hasil. Kami harus menang dan kami harus menang sebanyak yang kami bisa untuk mudah-mudahan menempatkan diri kami di babak medali. Maka kita perlu mengurus bisnis ketika kita sampai ke babak medali. ”

Amerika Serikat, yang mulai berlatih pada 7 Juli dengan 21 pemain yang berpartisipasi dalam kamp pelatihan pembukaan, akhirnya melihat daftar selama enam hari berikutnya dikurangi menjadi tim 12 orang resmi.

Skuad AS menampilkan campuran pengalaman yang menarik. Tujuh pemain saat ini bersaing di perguruan tinggi (enam adalah senior yang sedang naik daun, satu adalah mahasiswa tingkat dua yang sedang naik daun), empat anggota bermain secara profesional di luar negeri, sementara satu bermain di NBA pada 2014-15.

Mulai dari usia 20 hingga 35 tahun, rata-rata usia US Pan American Team 2015 adalah 25,08 tahun. Dari enam tim putra Pan American Games AS terakhir, tim 2015 menempati urutan keempat tertua dari enam. Tim pada tahun 2007 (20,50) dan 2003 (20,33) lebih muda dan hanya terdiri dari pemain perguruan tinggi. Tim 1995 (26,75), 1999 (26,08) dan 2011 (25,42) semuanya lebih tua dari skuad 2015.

“Para veteran sangat membantu,” kata Sedikit. “Mereka telah melihat hampir semua skenario yang bisa Anda jalankan saat menyerang, sebenarnya tidak ada yang belum mereka lihat. Saat kami mengajar, mereka juga menarik orang-orang dari lantai untuk membantu anak-anak muda.”

Tetapi bahkan untuk sebagian besar pemain veteran, jadwal pelatihan AS yang padat telah menjadi jalur cepat bola basket.

“Sudah beberapa minggu yang melelahkan. Saya tahu untuk saya dan orang-orang itu banyak informasi pada satu waktu, “kata Damien Wilkins , yang berusia 35 tahun adalah veteran tim. “Hal yang saya coba katakan kepada orang-orang ini adalah bahwa tim yang kami lawan, mereka telah bermain bersama begitu lama sehingga banyak chemistry mereka dibangun. Kita harus melakukan kursus kilat tentang bangunan kimia, yang merupakan hal terberat untuk dibangun dan salah satu yang paling penting, jika bukan yang paling penting untuk dilakukan.

“Saya pikir kami telah melakukan pekerjaan yang hebat untuk melakukan itu dan sekarang kami di sini dan persiapan sudah selesai, drama sedang berlangsung, dan untuk sebagian besar saya pikir kami sudah familiar dengan segalanya. Sekarang kami hanya harus keluar dan mengurus bisnis,” tambah Wilkins, yang sepanjang kariernya telah bermain dalam 563 pertandingan NBA.

Amerika Serikat, yang membanggakan rekor menang-kalah sepanjang masa 87-15 sejak permainan Pan American Games dimulai pada tahun 1951, sedang mencari medali emas kesembilan dalam kompetisi tersebut, tetapi emas pertamanya sejak terakhir kali memenangkan semuanya pada tahun 1983.

“Orang-orang ini cepat belajar,” kata Sedikit. “Saya benar-benar didorong oleh dua latihan terakhir yang kami miliki. Kami telah berkompetisi, kami mengejarnya, dan kami cukup tangguh dalam bertahan. Jika saya memiliki kekhawatiran itu hanya membersihkan beberapa hal ofensif kami. Saya pikir kami telah membalikkan bola dengan ceroboh, dan rebound, kami harus mengatasi hal-hal itu.”

Skuad Amerika Serikat, sambil menawarkan berbagai pengalaman, juga menawarkan staf pelatih, yang terdiri dari Sedikit dan asisten Tad Boyle (Universitas Colorado) dan Mike Brown , yang serbaguna, dan sekelompok pemain yang dalam.

“Sejak hari pertama di Colorado Springs, kami telah menunjukkan bahwa kami sangat bagus dalam mendorongnya, berlari dalam transisi, dan masuk ke lantai terbuka. Ketika kami berjalan atau mematahkannya dengan lambat seperti yang saya sebut, kami hampir tidak efisien dalam serangan. Ketika pertahanan kami membuat pelanggaran kami terjadi, itu mungkin saat kami berada dalam kondisi terbaik kami.”

Para pemain dan staf pelatih menyadari bahwa proses menjadi sebuah tim adalah proses pembangunan yang berkelanjutan. Setiap kali tim turun ke lapangan adalah kesempatan untuk membangun konsep ofensif dan defensif mereka, serta memperluas keakraban dan chemistry.

“Kami tidak ingin menjadi tim terbaik di sini sekarang. Saya pikir tim yang menjadi lebih baik di setiap pertandingan, setiap malam, adalah tim yang biasanya menang dalam situasi seperti ini,” kata Wilkins. “Jadi kami harus keluar dan meningkatkan dari latihan, belajar dari film latihan, belajar dari pertandingan berikutnya, dan mengambil satu pertandingan pada satu waktu dan terus tumbuh dan terus menjadi lebih baik satu pertandingan pada satu waktu. .”

Pelatih Sedikit, yang telah memimpin tim Gonzaganya meraih 15 gelar liga musim reguler Wilayah Pantai Barat secara langsung atau berbagi gelar liga musim reguler dalam 16 musimnya dan telah memajukan timnya ke 16 Turnamen NCAA berturut-turut, tahu lebih dari sedikit tentang apa yang diperlukan sebuah tim untuk menjadi berhasil dan dia telah berbagi wawasannya dengan tim AS.

“Saya sudah berbicara lama dengan mereka tentang hanya fokus pada proses. Prosesnya adalah tentang kami bermain keras, bermain bersama, menjadi sangat tangguh untuk mencetak gol dan mengeksekusi di ujung ofensif, dan kemudian kemenangan akan datang dengan sendirinya, ”kata Sedikit.

Amerika Serikat telah menghadapi lawan pembukaannya Venezuela lima kali dan memenangkan semua lima. Pertemuan terakhir antara kedua negara terjadi pada tahun 1991 dan Amerika mengklaim kemenangan sepihak 91-66.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.