Sun. May 22nd, 2022

paso-odepa – Informasi American Sports Organization

paso-odepa – Memberikan berita informasi pan American Sports Organization terbaru

Sebelum Indianapolis Menyelamatkan Turnamen NCAA, Kota Itu Menyelamatkan Pan Am Games 1987

4 min read

Sebelum Indianapolis Menyelamatkan Turnamen NCAA, Kota Itu Menyelamatkan Pan Am Games 1987 – Ini bukan pertama kalinya Indianapolis menyelamatkan organisasi olahraga yang sedang mengalami krisis. Dan kali ini tidak ada kegilaan dari Fidel Castro.

Sebelum Indianapolis Menyelamatkan Turnamen NCAA, Kota Itu Menyelamatkan Pan Am Games 1987

paso-odepa – Ini adalah Kegilaan Maret. Dengan pengecualian pertandingan awal di Bloomington dan West Lafayette, pandemi mendorong NCAA untuk menjadwalkan seluruh turnamen bola basket nasional putra di kota markasnya.

Baca Juga : Game Pan Am Gaya Chicago

Ini akan menjadi patokan untuk 67 pertandingan melawan 68 tim. Jangan khawatir dibandingkan dengan apa yang dihadapi Indianapolis 30 tahun lalu. Indianapolis menyelamatkan Pan American Games 1987, dan peristiwa yang terjadi pada Agustus 823 itu sudah mengubah kota dan citranya selamanya. Itu diikuti oleh Final 4, Super Bowl, Kejuaraan Dunia dan Ujian Olimpiade. “Itu bukan 67 pertandingan bola basket. “Ada lebih dari 1.000 acara olahraga yang diadakan di mana-mana,” kata Ted Boehm, mantan Hakim Agung Indiana dan Presiden dan CEO Komite Penyelenggara PAXI.

Mengambil tantangan besar

Jim Morris, wakil ketua Pacers Sports and Entertainment dan anggota komite eksekutif Pan Am Games, mengatakan hal itu “mengubah reputasi kami” dan menyatukan komunitas. Mark Miles, sekarang presiden dan CEO Penske Entertainment, adalah presiden PAX-I. “Saya pikir Pan Am Games memberi komunitas kami kepercayaan diri bahwa kami dapat mengalahkan kelas berat kami,” kata Miles. “Kita bisa menghadapi tantangan besar.”

Tidak ada yang lebih besar. Santiago, Chili, seharusnya menjadi tuan rumah tetapi ditarik keluar pada tahun 1983 karena masalah politik dan keuangan. Quito, Ekuador, dipilih sebagai pengganti tetapi mengundurkan diri pada akhir 1984. Organisasi Olahraga Pan Amerika membutuhkan tuan rumah lain, dan dengan cepat. Karena Indy keluar dari organisasi Festival Olahraga Nasional 1982, sebuah acara Komite Olimpiade AS, kota itu didorong untuk melakukannya.

“Kami saling memandang dan berkata, ‘Sial, kami bisa melakukan ini,'” kata direktur atletik Notre Dame Jack Swarbrick, yang saat itu menjadi pengacara yang menjadi direktur kompetisi di Pan Am Games. Ketika acara itu diberikan pada bulan Desember 1984, mereka harus melakukan ini. Penyelenggara tidak tahu apa yang mereka hadapi, meskipun para pemimpin sebagian besar tetap utuh dari festival olahraga.

‘Rasanya seperti film mata-mata’

Garis waktu itu brutal. Begitu juga hambatan bahasa. Ada kebutuhan untuk tempat-tempat di lebih banyak olahraga daripada yang dipertandingkan di Olimpiade, untuk hampir 40.000 sukarelawan yang tidak dibayar, dan untuk hak siar TV. Ada Perang Dingin. Kuba mengancam akan memboikot. Ada pertemuan rahasia dengan Castro di Havana. Sandy Knapp, direktur eksekutif pertama Indiana Sports Corp., berspekulasi bahwa semua kamar hotel mereka disadap, jadi mereka berbicara ke kap lampu dan meminta lebih banyak handuk. Handuknya sudah sampai. “Rasanya seperti film mata-mata,” katanya.

Ada sikap saling balas, dengan Amerika Serikat memimpin boikot Barat terhadap Olimpiade Moskow 1980 dan Uni Soviet menanggapi dengan boikot Olimpiade Los Angeles 1984. Akan ada “buzzkill”, seperti yang dikatakan Miles, jika Kuba menarik diri. Acara ini sangat diprioritaskan sehingga Gedung Putih memiliki gugus tugas Pan Am Games, yang diketuai oleh Wakil Presiden George HW Bush. Agen federal terlibat. Anda tidak perlu berdiri di atas tangga untuk mengukur tinggi pelek di Hinkle Fieldhouse untuk menyadari bahwa ini lebih besar dari bola basket.

Dalam upaya mempengaruhi Castro untuk berubah pikiran, kontingen PAX-I pergi ke Kuba untuk bertemu dengannya. Dua hari setelah kunjungan, mereka masih belum melakukannya. Mereka melihat pertandingan bisbol, bukan Castro. Akhirnya, ketika hampir waktunya pulang, mereka dipanggil untuk rapat sekitar tengah malam.

“Pada akhirnya, saya berkata, ‘Jadi jika kita bisa melakukan ini, ini, ini dan ini, Anda akan datang?’ ” kata Miles. Solilokui Castro seluruhnya berbahasa Spanyol. Sejauh yang diketahui keluarga Hoosier, itulah satu-satunya bahasa yang dia mengerti. Kemudian muncul tanggapan Castro: “Itu benar sekali.” Setelah pertemuan berakhir, seorang wanita dalam delegasi Hoosier merogoh dompetnya dan mengeluarkan tiga bola bisbol untuk ditandatangani Castro. Dia berkewajiban. Bukan berarti resolusi Kuba mengakhiri krisis. NCAA memberikan pembaruan langsung: Kapan game March Madness putaran pertama akan dimainkan

Menghadapi konflik

Pada saat itu, Nikaragua, El Salvador dan Guatemala sedang berperang saudara. Pemerintah di Honduras dan Chili membunuh para pembangkang. Semua negara itu mengirim tim ke sini. Selama upacara pembukaan di Indianapolis Motor Speedway, di mana kerumunan mendekati 80.000, sebuah pesawat yang disewa oleh aktivis anti-Castro mengibarkan spanduk yang mendesak para atlet Kuba untuk membelot. Keesokan harinya, selama pertandingan bisbol di Stadion Bush, pengunjuk rasa Kuba-Amerika mengejek pemain Kuba, melemparkan selebaran dan menawarkan uang tunai untuk membelot. Perkelahian pecah, dan polisi Indianapolis harus mencegah pemain Kuba masuk ke tribun. “Itu tidak berjalan dengan baik,” kata Miles datar.

Polisi gagal menghentikan petinju Kuba memasuki kerumunan di Pusat Konvensi Indiana dan memukuli pengunjuk rasa. Pejabat tinggi olahraga Kuba, Manuel González Guerra, ingin para pengunjuk rasa dipenjara. Miles menelepon Gedung Putih dan meminta seorang aktivis Kuba-Amerika untuk menghubunginya. Pada upacara penutupan, merupakan kebiasaan untuk memindahkan bendera Pan American Games dari satu kota tuan rumah ke kota lain. Castro mengisyaratkan bahwa dia ingin memasuki Amerika Serikat untuk tujuan ini. Pemerintahan Reagan tidak menandatanganinya.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.