Tue. Aug 16th, 2022

paso-odepa – Informasi American Sports Organization

paso-odepa – Memberikan berita informasi pan American Sports Organization terbaru

Pat Summit Menjadi Hall Of Famer Olimpiade & Paralimpiade AS

5 min read

Pat Summit Menjadi Hall Of Famer Olimpiade & Paralimpiade AS – Ketika harus menyimpulkan mendiang Pat Summitt, Anda bisa melakukan jauh lebih buruk daripada kalimat sederhana yang diucapkan oleh pelatih bola basket wanita LSU Kim Mulkey. “Saya sudah mengatakan berkali-kali: Tidak peduli berapa banyak kejuaraan yang dimenangkan pelatih lain,” kata Mulkey, “hanya akan selalu ada satu Pat Summitt.”

Pat Summit Menjadi Hall Of Famer Olimpiade & Paralimpiade AS

paso-odepa – Summitt, yang memenangkan medali perak Olimpiade sebagai pemain pada tahun 1976 dan menambahkan medali emas sebagai pelatih AS pada tahun 1984, juga memenangkan delapan kejuaraan NCAA sebagai pelatih kepala Tennessee. Tennessee tidak pernah melewatkan turnamen NCAA dalam 38 tahun. Dia tetap ketiga dalam kemenangan sepanjang masa dengan 1.098.

Baca Juga : Komite Olimpiade & Paralimpiade AS Mengumumkan Tim PAN Amerika 2019 

Mungkin tidak ada lagi pelatih ikonik dalam sejarah bola basket wanita.

Dan pujian terus mengalir. Pada tanggal 24 Juni, Summitt, yang meninggal pada tahun 2016 pada usia 64 tahun, akan menjadi wanita pertama yang dilantik ke dalam US Olympic & Paralympic Hall of Fame dalam kategori pembinaan.Putri sejati Tennessee, Summitt (saat itu Pat Head) lahir di Clarksville dan bergabung dengan tim bola basket di Tennessee-Martin pada tahun 1970, dua tahun sebelum Judul IX diberlakukan. Karir yang memecahkan rekor di sana membawanya ke Tim USA untuk Olimpiade Montreal 1976, yang pertama menampilkan bola basket wanita.

Sebuah 5-kaki-10 maju, Summitt rata-rata 5,0 poin dan 5,7 rebound dalam membantu Tim USA memenangkan medali perak. Kemudian dia harus kembali ke Knoxville untuk pekerjaan penuh waktu melatih Lady Vols.

Mulkey telah memiliki kursi barisan depan untuk sebagian besar karir Summitt.

Jauh sebelum dia menjadi pelatih perguruan tinggi pemenang kejuaraan nasional, Mulkey adalah penjaga berbakat untuk Louisiana Tech, salah satu kekuatan awal dalam bola basket perguruan tinggi wanita. Summitt’s Lady Vols adalah musuh bebuyutan. “Kami memainkannya setiap tahun,” kata Mulkey, yang memenangkan sepasang gelar nasional sebagai pemain. “Pat Summitt adalah pesaing.” Summitt pasti telah melihat sesuatu yang dia sukai, karena pada tahun 1984 dia memilih Mulkey untuk bermain untuknya di tim Olimpiade AS di Los Angeles.

“Saya juga berhutang budi padanya karena enam minggu sebelum Olimpiade, saya terbangun dengan patah tulang stres di bagian atas kaki saya, dan saya khawatir mereka akan mengambil alternatif,” kata Mulkey. “Dan dia menghiburku dan berkata sama sekali tidak.”

Apakah Summitt memenuhi reputasinya sebagai pelatih yang tangguh menurut perkiraan Mulkey?

“Saya berharap kami memiliki pelatih yang lebih tangguh,” kata Mulkey. “Saya pikir pelatih tangguh itu membuat kita menjadi diri kita sendiri dan membuat kita menghargai apa yang kita miliki dalam hidup sekarang. Kisah-kisah yang akan saya ceritakan semuanya luar biasa karena dia adalah pelatih yang tangguh. “Dia disiplin. Dia meminta pertanggungjawabanmu. Kamu adalah pemenang karena dia tangguh. ”

Mulkey, yang memimpin Baylor meraih tiga gelar NCAA sebelum mengambil alih LSU pada tahun 2021, juga mengagumi Summitt di luar ketajaman kepelatihannya. “Dia adalah panutan,” kata Mulkey. “Dia adalah seorang ibu. Dia adalah seseorang yang baru saja Anda cita-citakan jika Anda berada dalam pelatihan karena dia adalah seorang pemenang, dia sangat kompetitif, bersemangat, namun dia menyertakan anaknya dalam semua yang dia lakukan. “Ketika saya menjadi seorang ibu, saya memiliki kenangan menyaksikan dia memotong jala bersama putranya, dan saya ingin melakukan hal yang sama.”

Trish Roberts pertama kali bertemu Summitt ketika keduanya adalah pemain yang mencoba untuk Tim Olimpiade AS 1976. Pada usia 24 tahun, Summitt adalah veteran di Tim USA — dan sudah dua tahun menjalani karir kepelatihannya di Tennessee. “Saya tidak tahu dia adalah pelatih kepala Divisi I,” kata Roberts. “Saya hanya berpikir dia adalah pemain reguler. Setelah kami berdua membuat tim, dia adalah salah satu kapten. Jadi, dia selalu memiliki peran kepemimpinan itu.

“Dia seperti membawa saya di bawah sayapnya. Ini adalah pertama kalinya saya bermain basket internasional. Dia selalu di sampingku di bangku, setiap kali kami bepergian, selalu di telingaku. Kami baru saja menjadi teman.” Saat Olimpiade berakhir, Roberts memberi tahu salah satu rekan tim AS mereka bahwa dia tidak ingin kembali bermain di Emporia State di Kansas. Dia ingin bermain di suatu tempat yang lebih dekat dengan negara bagian asalnya, Georgia.

“Kata itu pasti kembali ke Pat,” kata Roberts. “Saya hanya ingat kami berada di bus, dan dia datang dan duduk di dekat saya. Dia berkata, ‘Kudengar kamu ingin pindah.’” Summitt menyarankan agar dia datang ke Tennessee. Benar saja, di sampul panduan media Lady Vols 1976-77, ada Roberts berlutut, dengan Summitt berdiri di belakang mantan rekan setimnya di Olimpiade, meletakkan tangan kanannya di bahunya.

Transisi dari rekan satu tim menjadi pelatih dan pemain berjalan lancar, kata Roberts. “Kami membicarakannya,” kata Roberts. “Begitu saya pindah, dia menelepon saya di kantor dan duduk. Dia berkata, ‘Trish, kamu tahu peran kita telah berubah. Kami bukan lagi rekan satu tim.’ Dia berkata, ‘Saya pelatih kepala.’” Roberts, yang senior, mengatakan kepada Summitt bahwa dia tidak masalah dengan itu. Dia ada di sana untuk bermain basket dan mendapatkan gelarnya.

“Itulah akhir dari percakapan itu,” kata Roberts. “Dia memperlakukan saya seperti dia memperlakukan semua pemain lain. Tapi aku merasa jika ada masalah atau apa, aku selalu merasa nyaman pergi ke kantornya dan membicarakannya dengannya karena hubungan kami sebelumnya. Itu berhasil dengan baik.”

Itu pernyataan yang meremehkan. Dalam satu musim di Knoxville, Roberts mencetak rata-rata 29,9 poin dan 14,2 rebound per game untuk Summitt. Setelah bertahun-tahun dan pemain hebat di sekolah, namanya tetap menonjol di buku rekor Tennessee. Banyak yang memuji tim 1976-77 itu dengan mendorong Tennessee menjadi sorotan nasional.

“Saya pasti bermain-main,” kata Roberts. “Saya selalu bagus, tapi saya tidak pernah bermain sehebat itu. Saya merasa bisa melakukan apa saja ketika saya bermain di Tennessee. “Sepertinya dia mendapatkan lebih banyak dari saya daripada pelatih lainnya. Maksudku, dia benar-benar mendorongku dengan keras. Dia benar-benar mendorong saya untuk menjadi lebih baik dan mendorong saya untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya. Saya baik, tetapi dia mendorong saya untuk menjadi lebih baik.

“Banyak orang mengatakan dia akan menghancurkanmu untuk membangunmu, tapi kurasa dia tidak melakukannya. Saya hanya berpikir dia mengatakan yang sebenarnya dan membantu Anda melihat dan menjadikan Anda pemain yang lebih baik dengan memperbaiki semua kebiasaan buruk Anda.”

Setelah dia bermain tiga tahun di Liga Bola Basket Profesional Wanita, Roberts memasuki jajaran pelatih perguruan tinggi. “Saya mengambil banyak darinya,” kata Roberts tentang Summitt. “Saya mencoba meniru dia. Saya mencoba melatih tim saya seperti saya dilatih. “Untuk menjadi semuda dia, dia memberikan banyak kebijaksanaan pada pelatihnya. Dan Anda selalu tahu kapan seorang pemain yang bermain untuk Pat dan kemudian menjadi pelatih. Anda selalu melihat beberapa ciri-cirinya di garis keturunannya atau pohonnya. Mereka akan selalu meniru Pat.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.