Sat. Dec 4th, 2021

paso-odepa – Informasi American Sports Organization

paso-odepa – Memberikan berita informasi pan American Sports Organization terbaru

Memenangkan Medali Olimpiade Membutuhkan Investasi Finansial

6 min read

Memenangkan Medali Olimpiade Membutuhkan Investasi Finansial – Dibutuhkan sesuatu yang istimewa untuk tampil menonjol di Olimpiade, di mana lebih dari 11.650 atlet terbaik dunia berkumpul untuk bertanding.

Memenangkan Medali Olimpiade Membutuhkan Investasi Finansial

 Baca Juga : 10 Olahraga Pan Am Games yang Tidak Akan Anda Lihat di Olimpiade

paso-odepa – Tapi yang paling menonjol adalah apa yang dilakukan atlet T&T Tyra Gittens ketika dia berkompetisi di Lompat Jauh Wanita. Terlepas dari kecakapan atletiknya, dan kecantikannya, apa yang menarik kamera ke Gittens adalah kepribadiannya.

Gittens tertawa, menari, dan tersenyum ketika kamera mengarah padanya saat dia menunggu untuk bertanding.

Bahkan pesaingnya, Tara Davis dari Amerika Serikat, jatuh di bawah magnet Gittens selama babak kualifikasi Grup A.

“Dia sangat lucu,” kata Davis ke kamera.

Tapi itu tidak semua menyenangkan dan permainan untuk Gittens, karena ketika tiba saatnya untuk melompat.

Ketika pasir itu diselesaikan, Gittens ditempatkan di sepuluh besar dunia dalam Lompat Jauh Wanita.

Kebanggaan di hati Gittens adalah heptathlon.

Jadi dengan semua elemen di tempat Anda akan berpikir sponsor akan menggedor pintu Gittens.

Tapi, sayangnya, ini mungkin tidak terjadi.

“Saya sangat berharap Tyra Gittens mendapat sponsor/dukungan setelah ini,” kicau sesama T&T Olympian Michelle-Lee Ahye di Twitter.

Bahkan sebelum Gittens berkompetisi di Olimpiade, pelatih Antonia Burton telah men-tweet hal serupa.

“Dengan T&F (trek dan field) segera dimulai, saya hanya ingin publik T&T tahu bahwa Tyra Gittens kemungkinan besar akan mencapai final lompat jauh putri dan dia akan menjadi penantang medali. Jika Anda belum mengikutinya (dan jika Anda adalah perusahaan dengan uang untuk didukung) lakukan sekarang,” cuit Burton.

Sayangnya, masalah pendanaan tidak hanya mempengaruhi Gittens.

Rekan atlet T&T Gittens, Portious Warren, yang berada tepat di luar sepuluh besar di Women’s Shot Put turun ke media sosial untuk meratapi perjuangan keuangannya untuk mencapai Olimpiade.

“Bagi mereka yang mengenal saya secara pribadi, Anda tahu banyak hambatan yang saya hadapi dalam perjalanan saya menjadi finalis Olimpiade. Dari merogoh kocek untuk semua pertemuan saya, memastikan saya melakukan terapi sehingga saya akan tetap fokus dan menjaga kesehatan mental saya, ”posting Warren di halaman Instagram-nya.

“Kadang-kadang saya tidak tahu bagaimana tagihan saya akan dibayar, tetapi saya selalu menemukan cara. Bukan hanya karena saya selalu memimpikannya, tetapi untuk memberikan harapan, keyakinan, dan motivasi kepada para pemuda bangsa saya yang mereka butuhkan untuk mengejar apa yang mereka inginkan dan tidak pernah membatasi diri meskipun mengalami kesulitan, ”postingnya.

Terlepas dari tantangan ini, baik Gittens dan Warren telah berkomitmen untuk bekerja menuju pertandingan Paris 2024.

Namun tantangan finansial tidak terbatas pada atlet T&T saja.

Bahkan legenda Olimpiade Usain Bolt berbicara tentang kurangnya dana perusahaan untuk atlet Jamaika.

“Banyak atlet mencari dukungan dari perusahaan Jamaika dalam persiapan mereka menjelang dan menuju Olimpiade dan tidak mendapat BANTUAN. Atlet tahu nilai/kekuatan Anda sekarang karena mereka semua ingin melompat ke merek/citra Anda secara gratis,” cuit Bolt saat Olimpiade berakhir.

Menteri Keuangan Colm Imbert, dalam presentasi anggarannya Oktober lalu mengusulkan kenaikan tunjangan pajak dari $6 juta menjadi $12 juta untuk perusahaan yang mensponsori kegiatan atau acara olahraga atau olahragawan atau seni dan budaya.

Langkah ini mulai berlaku pada 1 Januari 2021.

Tetapi sementara atlet dari T&T dan atlet Jamaika mungkin memiliki pengalaman serupa dengan sponsor perusahaan, negara lain menaruh uang mereka di mana mereka berada.

India melihat investasi mereka terbayar ketika Neeraj Chopra merebut emas di Lembing Pria.

Chopra adalah atlet lintasan dan lapangan pertama dari India yang menjadi juara Olimpiade.

Otoritas Olahraga India dilaporkan telah menginvestasikan US $650.000 di Chopra selama empat tahun terakhir, menyusul penampilan yang kuat dalam pertandingan Remaja U-20 pada tahun 2016. Bukan berarti T&T tidak memahami manfaat dari berinvestasi di klub kami. atlet.

“Untuk mencapai keunggulan dalam olahraga dan meningkatkan partisipasi dalam acara olahraga besar tergantung pada penciptaan atlet berkinerja tinggi,” laporan kemajuan 2008-2009 untuk Rencana Operasional Visi 2020.

Pada bulan November 2006, Kabinet menyetujui pedoman kebijakan Program Bantuan Atlet Elit (EAAP) untuk memberikan dukungan keuangan bagi persiapan dan pengembangan lanjutan atlet nasional yang mencapai peringkat kualifikasi internasional, sebagaimana ditentukan oleh Federasi Olahraga Internasional.

Pendanaan EAAP dimaksudkan untuk memenuhi pengeluaran seperti jadwal pelatihan, biaya pelatihan, biaya nutrisi dan pengobatan, biaya perjalanan untuk pelatihan, kompetisi yang disetujui dan tur pra-pertandingan, akomodasi untuk pelatihan dan biaya profesional.

Pada bulan April, Dylan Carter, mantan olahragawan terbaik tahun ini Jereem Richards dan Nigel Paul diberikan cek senilai $450.000 dari Menteri Olahraga dan Pengembangan Masyarakat Shamfa Cudjoe.

Pada bulan Februari, lima atlet lainnya Andwuelle Wright, Machel Cedenio, Kyle Greaux, Sparkle McKnight, dan Jerod Elcock juga menerima dana sebagai bagian dari EAAP.

Menurut kriteria, atlet yang berada di peringkat 10 Besar Dunia memenuhi syarat untuk alokasi jumlah maksimum EAAP saat ini sebesar $250.000.

Sementara atlet yang berada di peringkat 11-40 Teratas Dunia akan mendapatkan keuntungan hingga $187.500 (75 persen dari jumlah maksimum).

Dan atlet yang meraih medali dalam Pertandingan dan Kejuaraan tertentu dapat memperoleh keuntungan, berdasarkan kasus per kasus, hingga $75.000 (30 persen dari jumlah maksimum).

Selain itu, total 12 atlet dipilih untuk Program Beasiswa Solidaritas Olimpiade Tokyo 2020 yang dimulai dari 1 Januari 2018.

Setiap atlet dijadwalkan menerima total US$ 500 per bulan, setelah mereka memenuhi kewajiban kontrak Solidaritas Olimpiade.

Atlet yang terpilih adalah: Khalifa St Fort, Kamaria Durant, Sparkle McKnight, Michelle-Lee Ahye, Machel Cedenio, Jereem Richards, Nigel Paul, Michael Alexander, Nicholas Paul, Aisha Chow, Kelly-ann Arrindell dan Dylan Carter.

Ahye akhirnya dikeluarkan dari beasiswa karena pelanggaran aturan anti-doping. Dukungan tambahan ditawarkan kepada beberapa atlet untuk persiapan menuju Olimpiade 2020 —dan pembayaran bonus medali untuk finis teratas di Pan American Games 2019 yang diadakan di Lima Peru.

“Setiap tahun, Komite Olimpiade Nasional diberikan akses ke Hibah Pendanaan untuk mendukung atlet mencapai potensi maksimal mereka melalui olahraga, yang semuanya diarahkan ke Olimpiade. Dalam upaya mendukung atlet TeamTTO, dukungan dana dialokasikan secara strategis kepada atlet TeamTTO untuk kesempatan melatih, mempersiapkan, dan mencapai keunggulan olahraga, ”kata Komite Olimpiade T&T dalam laporan tahunan 2019.

“Pada tahun 2019, 100 persen dari Hibah Dukungan PASO digunakan di 8 disiplin olahraga untuk mendukung 32 atlet dan NSO mereka, baik untuk persiapan mereka untuk Pan American Games dan atau Olimpiade Tokyo 2020 dan acara kualifikasi yang terkait dengan kedua acara tersebut. Dana yang diberikan kepada NSO digunakan untuk program atlet elit, seperti kamp pelatihan, pembinaan, dukungan medis dan perjalanan ke kompetisi internasional, ”katanya.

Pada bulan Mei, Kementerian Olahraga menyumbang lebih dari $2,7 juta untuk partisipasi Tim TTO di Jepang.

TTOC awalnya bekerja dengan anggaran keseluruhan sebesar $4 juta tetapi hanya meminta $2,7 juta dari kementerian.

Inggris membuat total investasi sebesar £345 juta untuk 31 olahraga Olimpiade dan Paralimpiade untuk Olimpiade Tokyo.

Ini adalah £ 2 juta lebih sedikit dari rekor £ 347 juta yang dialokasikan menjelang Rio pada 2016.

“Apakah T&T bersedia menghabiskan $3 miliar untuk mendapatkan medali? Jawabannya sudah jelas,” kata presiden TTOC Brian Lewis.

Lewis mengatakan T&T masih memiliki budaya yang melihat “olahraga sebagai buang-buang waktu dan hambatan untuk pendidikan.”

Sebaliknya, Lewis mengatakan Jamaika melihat Track and Field sebagai bagian dari identitas nasional mereka, dan itulah mengapa kompetisi sekolah seperti “Champs” dapat menarik banyak orang.

Lewis mengatakan beberapa negara menganggap olahraga serius dan menaruh uang mereka di mana saja.

Malaysia mengatakan kepada mereka bahwa mereka memompa US $ 5 juta untuk pengendara sepeda saja, kata Lewis. Tapi Pemerintah sendiri tidak boleh disalahkan kata Lewis. Lewis mengatakan jika setidaknya 100.000 orang di T&T bersedia memberikan $5 per bulan, itu akan sangat berarti. Pada bulan Desember 2014, TTOC meluncurkan inisiatif yang disebut #10golds24. Seperti namanya, tujuannya adalah agar T&T memenangkan 10 medali emas pada Olimpiade dan Paralimpiade 2024.

Lewis mengatakan ini adalah “tujuan aspirasional.”

10 Emas TTOC pada tahun 2024 Dana Persiapan dan Kesejahteraan Atlet akan diubah menjadi Yayasan Tim TTO.

Dana ini didorong oleh jalan maraton tahunan TTOC dan merchandising untuk mengumpulkan dana bagi atlet Olimpiade.

“Organisasi olahraga nasional yang banyak dikritik, dengan pembenaran dalam beberapa kasus, semuanya adalah sukarelawan. Saya tidak mendapatkan satu sen pun. Anggota TTOC yang terpilih tidak mendapatkan satu sen pun, tidak mendapatkan uang saku, tidak mendapatkan tunjangan, kami adalah LSM dalam hal struktur, ”kata Lewis.

“Saya tidak mengatakan kita harus dibayar. Saya mengatakan orang-orang yang benar-benar mempengaruhi dan mendorong hal-hal yang atlet, pelatih, administrator yang menerima beban kritik adalah orang-orang yang melakukannya untuk cinta dan semangat dan tujuan, “kata Lewis.

“Para pengurus olahraga, para atlet, para pelatih mereka melakukannya karena mereka mencintai olahraga, mereka mencintai olahraga dan mereka mencintai negaranya,” bantahnya.

TTOC adalah organisasi independen yang bertanggung jawab untuk menyediakan atlet T&T dengan sumber daya yang mereka butuhkan untuk mencapai tujuan di Olimpiade, Youth Olympics Games (YOG), Central American and Caribbean Games (CAC Games), Pan American Games (Pan Am Games), Commonwealth Games dan Youth Commonwealth Games.

“TTOC didanai terutama melalui hibah dari Pan American Sport Organization (PASO), Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan sponsor perusahaan. TTOC adalah nirlaba dan independen dari dana pemerintah dan pemerintah selain kontribusi dari Kementerian Olahraga untuk perwakilan tim nasional di Pertandingan Internasional, ”kata situs webnya.

Olimpiade 2020 adalah pertama kalinya sejak 1992 T&T tidak memenangkan medali.

Kami belum pernah memenangkan medali tujuh Olimpiade sebelum itu.

Bonus medali sebesar US$40.000 untuk emas, US$15.000 untuk perak dan US$10.000 untuk perunggu telah ditetapkan.

Sebanyak 33 atlet melakukan perjalanan ke Tokyo yang merupakan kontingen terbesar di negara itu.

“Kami adalah masyarakat yang ingin mencapai tujuan tetapi kami tidak menginginkan perjalanan. Kami menginginkan hasil akhir tetapi kami tidak ingin menanggung prosesnya,” kata Lewis.

Lewis mengatakan para atlet T&T memasarkan negara itu selama 17 hari Olimpiade.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.