Tue. Sep 21st, 2021

paso-odepa – Informasi American Sports Organization

paso-odepa – Memberikan berita informasi pan American Sports Organization terbaru

Kolombia Raih Medali Emas Pan Am Football Pertama

3 min read

Kolombia Raih Medali Emas Pan Am Football Pertama – Kolombia merebut medali emas sepak bola wanita di Pan American Games setelah adu penalti yang dramatis.

Kolombia Raih Medali Emas Pan Am Football Pertama

 Baca Juga : Makna Penting Pan American Sports Organization

paso-odepa – Memenangkan turnamen melengkapi peningkatan yang stabil dalam penampilan Kolombia, yang kalah dalam pertandingan medali perunggu dari Meksiko di Guadalajara 2011 dan kalah di final dari Brasil empat tahun lalu di Toronto.

Argentina, di sisi lain, bermain di final pertamanya di edisi keenam sepak bola wanita di Pan Ams. Prestasi terbaik sebelumnya adalah kalah dalam perebutan medali perunggu dari Meksiko pada 2003 di Santo Domingo.

Final adalah pertandingan yang sangat ketat, dengan kedua belah pihak bermain sama baiknya. Di bawah dingin dan gerimis di Lima, kedua tim berlari dan mencoba semua yang mereka bisa. Tapi skor 1-1 turun minum bertahan selama babak kedua dan melalui perpanjangan waktu. Jadi, adu penalti diperlukan. Tidak ada pihak yang meleset dari sasaran melalui 13 upaya adu penalti pertama saat mereka mati mendadak sebelum pemain Argentina Gabriela Chávez gagal, membuat Kolombia mendapatkan medali emas Pan Am pertama dalam sejarah sepak bolanya.

“Kami tahu bahwa pertandingan semacam ini sangat sulit, dan malam ini dengan Argentina itu adalah permainan yang sangat taktis. Argentina melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan tekanannya, tetapi kami bisa mengatasi dan berlari lebih banyak. Kemudian adu penalti adalah keberuntungan, itu adalah contoh. itu mungkin terjadi dan Anda harus bersiap,” kata pelatih Kolombia Nelson Abadía.

Sepak bola wanita Amerika Selatan telah menderita dari berbagai masalah internal yang telah sangat merusak perkembangan, sehingga pertumbuhannya sangat kecil. Misalnya, tim Kolombia tidak lolos ke Piala Dunia tahun ini di Prancis (mereka lolos ke edisi 2015) dan kompetisi domestik mereka tidak ada artinya dibandingkan dengan tim putra.

Sekarang tim putri telah melakukan sesuatu yang belum pernah dicapai tim putra dengan memenangkan emas di Pan Ams.

“Apa yang dilakukan para wanita ini selama seluruh turnamen di lapangan sungguh luar biasa, sebuah demonstrasi keberanian dan kapasitas tim. Saya tidak tahu apa yang telah disiapkan masa depan untuk sepak bola Kolombia, tetapi kami tentu memberi alasan untuk berada di puncak,” Abadía mengatakan.

Bagi tim Argentina, pertandingan ini lebih dari sekadar perebutan medali emas. Itu adalah konfirmasi atas kerja keras mereka dan hadiah untuk semua yang mereka perjuangkan selama empat tahun terakhir.

Setelah Pan Ams 2015 di Toronto, tim dibubarkan karena mereka kehilangan pelatih dan tidak ada yang merawat mereka. Mereka pergi selama lebih dari 700 hari tanpa pelatih, pelatihan, dan kompetisi sampai Carlos Borello mengambil kendali.

Mereka lolos ke Piala Dunia Prancis dan finis ketiga di grup mereka, menunjukkan di panggung dunia bahwa mereka mampu berkembang secara individu dan sebagai tim. Jadi mereka datang ke Lima untuk mengikuti jalan itu, dan juga untuk melanjutkan perjuangan mereka untuk sepak bola yang lebih adil, dan berjanji pada diri mereka sendiri untuk menghadapi apa pun yang berkembang.

“Tim sepak bola Argentina tidak pernah memiliki medali Pan Am, jadi menaklukkan ini sangat berharga,” kata Borello.

“Di Piala Dunia kami menggambar garis kinerja, sama seperti yang kami lakukan di sini, dan bekerja ke depan, selalu fokus pada peningkatan dan pengembangan sepakbola. Ini adalah konfirmasi dari pekerjaan yang dilakukan, tetapi juga awal dari pengembangan sepakbola untuk masa depan. masa depan. Tim nasional harus melanjutkan ledakannya dan itulah mengapa kami akan melanjutkan uji coba pemain.”

Di samping segalanya, tim Argentina mengalami sedikit kontroversi yang dibangun di sekitar pemain Estefania Banini, Ruth Bravo dan Florencia Bonsegundo dikeluarkan dari tim setelah Prancis. Ini mempolarisasi kelompok dan pelatih berada di mata badai.

Tapi alih-alih semuanya mencair, rekan satu tim berkumpul dan berjanji untuk melangkah lebih jauh, menargetkan emas sebagai satu-satunya medali yang mungkin. Dan ini dia, konfirmasi bahwa kerja keras terbayar.

Tak satu pun dari tim ingin membicarakan masalah terakhir ini, menggambarkannya sebagai momen perumusan ulang dan memberikan kesempatan kepada pemain baru. Tidak diragukan lagi rencana mereka berhasil. Mereka mencapai final Pan Am pertama mereka, dan menobatkan tahun dengan penampilan luar biasa meskipun kalah.

“Tim baik-baik saja, karena mereka menunjukkan versi terbaiknya dan menjadi bukti bahwa dengan kerja keras semuanya mungkin. Tentu saja kami menginginkan medali emas, itu adalah pertandingan yang sulit, dan kami harus menerima kekalahan kami,” pungkas Borello.

Pada pertandingan perebutan medali perunggu pada Jumat dini hari tadi, Kosta Rika mengalahkan Paraguay 1-0. Ini adalah medali perunggu kedua Kosta Rika dalam sepak bola wanita dan pertama sejak 1999, ketika olahraga tersebut memulai debutnya di Pan American Games. Finis tempat keempat Paraguay adalah penampilan terbaiknya di Pan Ams.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.