Tue. Aug 16th, 2022

paso-odepa – Informasi American Sports Organization

paso-odepa – Memberikan berita informasi pan American Sports Organization terbaru

Figur Skater Vincent Zhou Terkena Covid-19 Waktu Mau Mulai Olimpiade PASO

5 min read

Figur Skater Vincent Zhou Terkena Covid-19 Waktu Mau Mulai Olimpiade PASO – sebelum hari dia bekerja sepanjang hidupnya, Vincent Zhou merasa baik-baik saja. Dia sudah berada di Beijing selama lebih dari seminggu, bersiap untuk memperebutkan medali Olimpiade yang dia yakini pantas dia dapatkan.

Figur Skater Vincent Zhou Terkena Covid-19 Waktu Mau Mulai Olimpiade PASO

odepa – Dia sudah berkompetisi di acara tim. Dia tidak dalam performa terbaiknya — dia mengatakan kepada pelatihnya bahwa dia merasa sedikit lebih berkeringat dari biasanya, mungkin sedikit lelah — tapi dia mempertahankan Tim USA di posisi medali perak.

Baca Juga : PASO Maccabiah Games: Berlari, menendang, berkuda & melompat kembali ke Israel

Pembalap berusia 21 tahun ini bersiap-siap untuk berlatih, di mana ia akan meluncur bersama para pria yang akan menjadi saingannya untuk naik podium: juara AS enam kali Nathan Chen, juara Olimpiade dua kali Yuzuru Hanyu, perak Olimpiade 2018 peraih medali Shoma Uno. Teleponnya mati. Sesuatu yang salah. Dia dinyatakan positif COVID-19.

Ini tidak mungkin terjadi. Dia sangat berhati-hati. Dia diuji setiap hari; dia bahkan tidak melepas topengnya untuk mengunyah makanannya. Dia merasa baik-baik saja. Mungkin itu positif palsu. Mungkin semuanya akan beres dan dia masih bisa bersaing. Dia mengambil tes lain. Ini tidak negatif. Pada malam sebelum hari dia bekerja sepanjang hidupnya, Zhou tidak memakai sepatu rodanya. Dia duduk sendirian di kamar hotel di luar desa atlet dan menyalakan teleponnya.

“Hai semuanya. Saya tidak tahu bagaimana memulai video ini dengan benar, jadi saya akan mulai saja,” katanya, menatap tajam ke kamera. “Saya telah dites positif COVID-19 dan sayangnya saya harus mundur dari acara individu mulai besok. “Saya telah mengasingkan diri saya sedemikian rupa sehingga kesepian yang saya rasakan dalam satu atau dua bulan terakhir kadang-kadang menghancurkan. Besarnya situasi, rasa sakit dari semua itu cukup gila. …

“Untuk masa depan Vincent yang menonton ini, dirimu yang lebih muda akan sangat bangga dengan atlet dan dirimu yang sekarang,” katanya sambil menangis. “Ketika Anda masih muda duduk di sofa menonton skater hebat di TV, mempelajari lompatan mereka setiap malam di meja makan, dan bangun jam 4 pagi atau lebih awal untuk pergi ke arena dan skate dan melakukan lompatan ganda, Anda tidak tahu. apa yang Anda hadapi. Tapi Anda punya mimpi, dan Anda mengikutinya. Anda berkorban untuk itu dan Anda mendedikasikan hidup Anda untuk itu. Dan hari ini, Anda adalah orang itu, Vincent.”

Pada saat ini, ketika mimpinya direnggut darinya, Zhou masih menunjukkan ketabahan dan komitmen yang membawanya meninggalkan keluarganya sebagai seorang anak untuk mengejar impian skatingnya, komitmen yang membawanya dalam perjalanan 13 tahun dan membawanya jauh. dari rumah, tidur di ruang bawah tanah dan melintasi negara, sampai ke Olimpiade keduanya. Komitmen itu — serta kesehatan mentalnya — telah diuji selama bertahun-tahun oleh kesulitan keuangan, cedera, dan kemalangan karena datang pada saat yang sama dengan Chen, yang secara luas dianggap sebagai salah satu skater figur terhebat yang pernah ada.

Pukulan terakhir ini, mungkin yang paling kejam, tidak akan mengalahkannya, kata Zhou dalam videonya. “Mudah-mudahan saya akan memiliki kesempatan untuk mewakili Tim USA di kejuaraan dunia. Saya akan kembali lebih kuat dari. Saya akan kembali lebih baik dari. Ini bukan akhir. Ini adalah persiapan untuk comeback yang lebih besar.” Pada hari impian Olimpiadenya hancur, Zhou sudah berbicara tentang acara berikutnya, kejuaraan dunia, yang berlangsung minggu ini di Montpellier, Prancis. Seorang skater yang berbeda mungkin telah melewatkan kompetisi, seperti yang dilakukan banyak orang di tahun-tahun Olimpiade. Zhou bertekad untuk membuat pendirian ini, kesempatan untuk menyelamatkan tahun yang dia bayangkan berakhir dengan sangat berbeda. Dia memimpikan kejayaan Olimpiade. Sekarang, menginjak es pada hari Kamis saja sudah cukup.

Seorang anak yang energik, dia mencoba dan unggul dalam semua jenis olahraga — sepak bola, bola basket, T-ball, skating, trek, menyelam — dan dia juga bermain piano. Ibunya ingin dia memilih satu aktivitas dan tetap melakukannya. Dalam sepak bola, dia dijuluki “The Machine” karena dia mencetak begitu banyak gol. Dalam skating, dia menyelesaikan satu tempat di bawah podium di sebuah kompetisi dan memberi tahu ibunya, “Saya ingin medali itu.” Menyelam mungkin membantu kuliah di masa depan dan akan lebih mudah bagi Ibu dan Ayah, yang keduanya bekerja menuntut pekerjaan di Lembah Silikon, karena dia dapat melakukannya dengan kakak perempuannya, Vivian, di Klub Menyelam Stanford yang berdekatan.

Anak muda itu berhenti berputar. Dalam keheningan, dia melihat ibunya dan berkata, “Hatiku dengan skating.” “Dia sangat keras kepala,” kata Ge sekarang dalam campuran bahasa Inggris dan Mandarin. “Ketika dia masih muda, dia memiliki kepribadian yang besar.” Kembali ke Palo Alto, mereka segera menyadari bahwa Vincent membutuhkan pelatihan tingkat tinggi dan pengorbanan tingkat tinggi. Seperti banyak skater sebelumnya, dia harus pindah, yang berarti keluarga harus berpisah. Ini juga berarti Ge harus berhenti dari pekerjaannya sebagai insinyur perangkat lunak di Oracle untuk pindah bersamanya.

“Suami saya dan saya tidak bisa makan atau tidur,” kata Ge sekarang tentang pertanyaan sulit yang tampaknya dibawa oleh setiap keputusan. Bisakah mereka memenuhi kebutuhan hanya dengan satu penghasilan, belum lagi biaya tinggi untuk mendukung skater figur elit? Akankah Vivian, 11 pada saat itu, akan baik-baik saja tanpa ibunya? Akankah Vincent baik-baik saja tanpa ayahnya, Max? Apa yang akan mereka lakukan jika Max kehilangan pekerjaannya? Kapan keluarga itu berkumpul lagi?

Tapi Ge termotivasi oleh ingatan akan mimpi lain. Vivian tidak bisa bergabung dengan tim senam karena orang tuanya tidak bisa membawanya berlatih tiga kali seminggu. Ge ingin itu berbeda untuk Vincent. “Saya merasa bersalah karena tidak mendukungnya saat itu,” katanya. “Saya harus menghidupi anak kedua.” Apalagi menurut keluarga, itu hanya sementara. Beri Vincent kesempatan untuk belajar sebanyak yang dia bisa selama dua tahun dan kemudian pulang. “Rencana ideal saya sangat sederhana,” kata Ge, melihat ke belakang dengan tawa lembut. “Saya tidak pernah berpikir karir skatingnya akan lepas landas, bahwa tidak ada jalan untuk kembali.”

Zhou sedang duduk di Museum Olimpiade & Paralimpiade AS, sebuah bangunan berkilau seluas 60.000 kaki persegi di Colorado Springs, tempat dia tinggal dan berlatih. Ini sebulan sebelum Olimpiade Beijing, dan dia menelusuri kembali seberapa jauh dia datang, sampai ke penanda mil di I-5. Dia dan ibunya melakukan perjalanan menyusuri jalan ini, arteri yang menghubungkan California utara dan selatan, setiap akhir pekan ketika dia masih muda. “Saya masih ingat setiap – mungkin tidak setiap mil karena saya kadang-kadang tertidur – tetapi setiap bagian dari perjalanan. Empat ratus mil, 6½ hingga tujuh jam,” katanya. “Semua jalan raya. Aku ingat semuanya.”

Zhou sering berbicara seperti ini, menyela dirinya sendiri untuk memberikan lebih banyak konteks, mengedit pidatonya secara real time. Dia berbicara dengan lembut tetapi panjang lebar, dan dia tidak takut untuk mengolok-olok verbositasnya sendiri. Ketika ditanya apakah salah satu kutipannya suatu hari nanti akan menghiasi dinding museum, dia berkata, “Saya meragukannya. Yah, saya agak terlalu bertele-tele.”

Saat dia berjalan melewati museum, mengenakan pakaian olahraga Team USA, sepatu kets abu-abu, dan masker wajah, dia menunjukkan papan skor dari pertandingan hoki Olimpiade “Miracle on Ice” 1980 dan menyebut film tahun 2004 tentang itu sebagai film favoritnya sepanjang masa. Pada pameran teknologi analitik dan olahraga, Zhou mengatakan lompatan vertikal tertingginya adalah 30,7 inci. “Saya membaca bahwa lompatan vertikal rata-rata pemain NBA adalah 28 inci,” katanya. “Saya merasa cukup baik tentang itu.”

Dia berhenti sejenak di depan sebuah kutipan di dinding, memutar ide lama bahwa dibutuhkan sebuah desa untuk membesarkan seorang anak, terutama jika anak itu ternyata seorang Olympian. “Saya sangat menyukai kutipan ini,” katanya. “Seperti yang dikatakan, dibutuhkan sebuah desa. Ada orang-orang inti yang telah bersama Anda sepanjang perjalanan.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.